Tips & Trick

Sebelum Menyeting daya Redam Suspensi Motor Enduro, pahami Dulu Teknisnya

By: VMX Media | 18/10/2022 | 473
Sebelum Menyeting daya Redam Suspensi Motor Enduro, pahami Dulu Teknisnya

NEWS.VMX.ID – Motor trail untuk enduro saat ini umumnya model suspensinya Up side down, yaitu Tabung bawah yang terbuka pada garpu terbalik. Suspensi depan dengan durasi paling banyak naik turun meredam, tekanan, pukulan di jalur batu, lumpur, dan rintangan buatan mulai dari kayu balok hingga drum. Teman sejati suspensi adalah roda yang terdiri dari pelek, tromol, jari-jari dan ban,yang turut membantu kinerja suspensi.

Pada Shock Up Side Down yang paling rentan pada bagian penopang bawah yang harus berhadapan langsung dengan benda ektrim di jalur. Untuk perawatan,paling penting memperhatikan seal debu dan seal pelumas. Dan bagi motor trail enduro build up harus berpatokan dan perhatikan juga hitungan jam dari seluruh instrument dalam satu unit. Dalam menyeting suspense, terlebih motor trail untuk endure, perlu memahami antar bagian berikut detail fungsinya.

Tumpukan Shim dengan berbagai ukuran

Informasi dan edukasi paling pertama adalah komponen Shim yang terdapat pada kedua poros garpu dan part peredaman guncangan.Bagi para pakar suspense, shim adalah komponen penting dan paling utama. Fungsinya untuk menyesuaikan pengaturan suspensi. Shim berbentuk potongan bulat tipis dari baja Sandvic yang tersedia dalam berbagai ukuran dan digunakan untuk membatasi aliran oli melalui piston di suspensi.

Dasar-dasar pada suspensi motor standar menggunakan pegas untuk menahan pengendara. Tingkat pegas yang benar (atau tekanan udara pada garpu shockbreker) ditentukan oleh berat gabungan motor dan pengendara. Kemudian, suspensi menggunakan oli dan shim untuk mengontrol karakteristik redamannya. Setelan kaku untuk mendukung pengendara berakselerasi cepat yang menabrak gundukan dan melompat lebih keras. Sedangkan setingan lunak untuk mengakomodir pengendara bermanuver lambat, yang tidak terlalu menekankan suspensi dan mencari suspensi yang lebih empuk dan menyesesuaikan kebutuhan berkendara.

Pada sesi menentukan ukuran, yaitu dimensi luar (OD) untuk shim berkisar dari 8mm hingga 45mm, dan rentang ketebalan dari 0,05mm hingga 0,3mm. Shim yang lebih kecil dan/atau lebih tebal dapat membuat suspensi lebih kaku. Shim yang lebih kecil memiliki daya ungkit yang lebih kecil untuk ditekuk, yang membutuhkan lebih banyak kekuatan, dan shim yang lebih tebal sama sekali tidak fleksibel. Hal sebaliknya berlaku untuk shim yang lebih besar dan lebih tipis.

Cara kerjanya, ketika suspensi terkompresi, kemudian oli diteteskan melalui kartrid, yang berisi oli dan shim, dan dipaksa untuk melewati port di piston. Cakram baja tipis posisi di atas bukaan katup, dan di bawah capacity strength/might , dengan dorongan sampai terbuka. Shim menghalangi aliran oli, yang memperlambat kecepatan suspensi saat bergerak melalui langkahnya, menciptakan sensasi yang lebih kaku bagi pengendara. Shim juga bisa digunakan untuk mengontrol kompresi (turun) dan rebound (memperpanjang kembali).

Pengaturan  tumpukan shim untuk membuat redaman, shim dengan ukuran dan ketebalan yang berbeda ditumpuk bersama dalam urutan tertentu. Shim pertama adalah shim penjepit, titik tekuk awal untuk semua shim. Ini diikuti oleh, rata-rata, enam shim features dengan ukuran dan ketebalan yang sama.

Berikutnya adalah shim crossover yang lebih kecil yang memberikan ruang bagi shim features untuk menekuk di bawah tekanan. Terakhir, ada tumpukan shim jika dilihat dari samping menyerupai bentuk piramida. Susunan besar-ke-kecil menciptakan perasaan lebih lembut pada awalnya yang menjadi lebih kaku saat suspensi turun lebih jauh dalam stroke untuk mencegah keluar dari posisi terbawah.

Sebelum era Shim hadir, suspensi depan diredam oleh oli yang mengalir melalui lubang-lubang pada batang peredam. Pada dasarnya, batang itu meruncing ke lubang di dekat ujungnya, dan saat garpu dikompresi, minyak dipaksa melalui lubang. Tujuannya, untuk melunakkan suspense. Untuk mengakali  tingkat kekentalan yang lebih ringan agar lebih mudah mengalir, teknisi saat itu mengebor lubang yang lebih besar. Untuk membuatnya lebih kaku, dengan mematri lubang dan mengebor yang lebih kecil. Alhasil mendapatkan minyak yang lebih berat dan lebih kental.

Banyak cara untuk menyeting shim. Salah satu caranya adalah dengan memasukkan ukuran shim ke dalam rasio persentase sehingga dapat menentukan persentase dan menentukan suspensi lebih kaku atau lebih lembut dengan setiap perubahan. Menggunakan shim 0,1 dengan shim 0,1 lainnya tidak menghasilkan gerakan yang sama dengan shim 0,2. Ini jauh lebih rumit. Persentase pengaturan shim dapat ditemukan dengan membagi ketebalan shim dan kemudian mengalikannya dengan 1000. Idealnya, mengubah menjadi bilangan bulat dan memudahkan untuk menentukan rasio persentase pengaturan suspensi. Misalnya, 0,1 berubah menjadi 1, 0,15 menjadi 3,4, dan 0,2 berubah menjadi 8. Dengan angka Shim ditambahkan bersama-sama, teknisi suspensi dapat dengan mudah menentukan rasio persentase untuk membuat perubahan secara metodis

Setelan daya kejut, yaitu tumpukan shim pada shock umumnya sama, tetapi ada beberapa variasi yang berbeda, baik satu tahap atau dua tahap. Tahap tunggal tidak memiliki shim crossover atau pemisah antara shim countenance dan sisa tumpukan. Contonya, pada Kawasaki KX250- 2021, ada bagian unggulan, yaitu yang pertama dan satu-satunya motor yang mempunyai fitur shim stack satu tahap pada shock.

Kompresi pada suspensi terdapat kompresi utama dan kompresi eksternal yang dapat di sesuaikan. Setelah mendapatkan setelan, dikuci dengan fitur clicker kompresi. Clicker kompresi eksternal yang dapat disesuaikan pada fork dan shock  tidak mengencangkan atau mengendurkan tumpukan shim, tetapi mereka membuka dan menutup lubang pembuangan. Ini meningkatkan (membuka) dan mengurangi (menutup) aliran oli melalui lubang pembuangan untuk melunakkan dan mengeraskan suspensi. Clicker kompresi berkoordinasi dengan lubang pembuangan di rakitan kompresi (atau katup dasar), yang terletak di bagian atas shock dan garpu.

Untuk kompresi utama, sistem redaman utama untuk kompresi dan rebound pada suspensi ditemukan dengan rakitan kompresi utama (atau katup tengah) di shock depan. Di sinilah sebagian besar pekerjaan redaman dilakukan, yaitu pantulan suspensi dapat dipercepat atau diperlambat dengan membuka atau menutup lubang pembuangan dengan pengatur pantul di bagian bawah komponen garpu dan kejut.  namun, shim kompresi hanya dapat disetel dengan membongkar suspensi.