Hot News

Rahasia Kopling Hidrolik Berikut Kelebihan Dibanding Sistem Standar

By: VMX Media | 03/06/2022 | 695
Rahasia Kopling Hidrolik Berikut Kelebihan Dibanding Sistem Standar

NEWS.VMX.ID – Apa itu? Kopling hidrolik memiliki pelat, serat, dan keranjang kopling yang sama dengan kopling yang diaktifkan dengan kabel standar. Satu-satunya perbedaan adalah pada sistem yang melepaskan pelat kopling. Ketika tuas kopling ditarik ke dalam pada kopling hidrolik, cairan dikompresi ke bawah melalui saluran untuk memisahkan kopling. Dengan kopling kabel standar, tuas menarik kabel yang terhubung ke lengan yang digunakan untuk memisahkan pelat kopling.

Brand motor motocross ternama, yang intens emnggapai prestasi kejuaraan dunia, awalnya menerapkan kopling hidrolik , agar pengendara lebih mudah menarik tuas kopling yag digerakan oleh kabel ke perangkat kopling didalam mesin. Juga, menggunakan pegas kopling yang lebih kaku, membuat kopling lebih kuat dan memberikan lebih banyak torsi. Formasi tersebut memberikan rasa lebih konsisten dibanding kopling yang digerakkan kabel umumnya standar manufaktur.  Menggerakkan kopling, sistem hidraulik menggunakan silinder diperangkat kopling dan tuas pendorong yang berada di dalam mesin.

Bagaimana cara kerjanya? Tuas kopling terhubung ke reservoir master silinder yang penuh dengan cairan. Setelah tuas ditarik, cairan dikompresi dan tekanan meningkat. Tekanan yang meningkat mengirimkan aliran cairan minyak rem ke selang ke unit unit kopling di mana cairan mendorong piston dan Batang  tuas penghubung.  Kemudian dari sisi kiri mesin (sisi tuas pemindah gigi) ke sisi kanan tempat keranjang kopling berada. Batang didorong ke pas seperti topi atas yang melepaskan kopling dengan menarik pelat terpisah.

Saat kopling menjadi panas, pelat kopling mengembang, yang mengurangi jarak antara pelat dan mengubah titik pelepasan kopling. Kopling yang digerakkan kabel perlu disetel saat pelat kopling memanas dan mendingin. Dengan kopling hidrolik, cairan terus menyesuaikan diri untuk mengimbangi panas dan keausan. Ini membuat kopling bekerja secara optimal sambil memberi pengendara konsisten menarik tuas .

Contoh pabrikan yang mengemas kopling hidraulik salah satunya adalah KTM. Sejarah KTM pertama kali memperkenalkan kopling hidrolik pada model motorcross pada tahun 1998. Lalu, pada tahun 2000 semua sepeda motorcross menggunakan sistem tersebut. Husqvarna telah menggunakan kopling hidrolik Magura sejak 2014, ketika KTM membeli perusahaan tersebut, dan Kawasaki adalah satu-satunya merek Jepang yang beralih ke kopling hidrolik ketika mereka memulai debutnya di KX450 2019.

Bagaimana kopling kovensial menjadi hidrolik? Di referensikan menggunakan  kit kopling hidraulik Hymec aftermarket. Hymec adalah singkatan dari Hidraulic Mechanical atau  “hidrolik dari mekanis.”. Bisa di rubah menjadi kopling hidraulik dengan catatan ada dukungan mekanis di bak mesin untuk mengaktifkan batang dorong. Salah satu produk aftermarket yang mendukung system Hymec adalah Magura Hymec  yang dapat mengatasinya. Dengan menyertakan silinder slave hidraulik yang dipasang di luar bak mesin. Fungsinya untuk menggerakkan lengan penggerak yang digunakan untuk menarik kabel kopling.

 Masalah bagian kopling. Unit master slave Magura pada Husqvarna FC450 sebelum 2019 mengalami kerusakan pada sealnya. Penyebabnya pada plunger yang diaktifkan secara hidraulik akan aus, memungkinkan cairan keluar, menyebabkan hilangnya tekanan di dalam unit slave. Ketika seal bocor, kopling akan benar-benar lepas tanpa ada tanda – tandanya. Sebelum Magura mendesain ulang seal unit slave pada akhir 2019, solusinya adalah memasang piston plunger Brembo, yang sangat pas dan memiliki kontur seal yang lebih baik.

Dalam mendeteksi tingkat keausannya, amati ketika ada gelembung udara di dalamnya. Jika itu terjadi segera ganti cairan kopling hidraulik yang teristegrasi antara tuas kopling dan silinder master slave.

Beberapa sistem kopling hidraulik Magura yang terdahulu memerlukan oli mineral sebagai pengganti minyak rem. Jika minyak rem digunakan dalam sistem yang dirancang untuk minyak mineral, minyak rem akan menyebabkan seal membengkak dan bocor. Bahan seal yang berbeda diperlukan tergantung pada cairan yang digunakan. Kit Hymec Magura membutuhkan oli mineral Blood Hydraulics khas Magura.

Jenis cairan hidrolik yang dibutuhkan sistem kopling Anda tertera pada tutup reservoir silinder master kopling. Rekomendasinya cairan Dot 4 atau Dot 5.1 dengan titik didih tinggi. Titik didih kering, yang merupakan angka yang lebih tinggi, diambil ketika cairan dalam kondisi sempurna. Titik didih basah diambil ketika cairan terhidrasi penuh dan on balance equilibrium. Minyak rem bersifat higroskopis, artinya menarik air, ketika cairan terkontaminasi. Karena efeknya menyebabkan cairan mendidih pada suhu yang lebih rendah, yang mengurangi efektivitas kopling.