Review

Apa Saja Keuntungan Finger Follower?

By: VMX Media | 21/12/2022 | 352
Apa Saja Keuntungan Finger Follower?

NEWS.VMX.ID – Tidak seperti mesin dua langkah yang mengatur siklus masuk dan keluarnya dengan gerakan sederhana dari piston melewati port yang dimasukkan ke dalam silinder, mesin empat langkah mengontrol asupan bahan bakar segar dan pengeluaran gas yang terbakar dengan membuka dan menutup silinder. port fungsi terpisah di kepala silinder. Port ini dibagi menjadi port intake dan exhaust, dan dibuka dan ditutup oleh katup berbentuk jamur yang digerakkan oleh lobus eksentrik pada camshaft. Empat langkah membutuhkan empat langkah (satu untuk membuka katup masuk agar bahan bakar masuk, dua untuk menutup katup masuk, tiga untuk membuka katup buang agar gas yang terbakar keluar, dan empat untuk menutup lubang buang). Piston mesin empat langkah naik dua kali untuk membuka katup masuk dan keluar dan turun dua kali untuk menutup katup masuk dan keluar.

Mesin empat langkah menggunakan lobus eksentrik camshaft untuk mengatur hisapan, tekanan, hentakan, urutan tiupan untuk memasukkan dan mengeluarkan bahan bakar dalam urutan, durasi, dan kuantitas yang tepat. Lobus camshaft mendorong langsung pada batang katup untuk membuka katup, sementara pegas katup menutup katup setelah lobus eksentrik bergerak melewati batang; namun, cam lobe tidak bisa begitu saja menekan ujung batang katup, karena batang, dengan diameter yang cukup kecil, akan segera mencungkil permukaan cam lobe yang halus. Lobus cam membutuhkan penyangga antara batang katup dan lobus cam. Awalnya, mesin empat langkah menggunakan lengan ayun di antara lobus bubungan dan batang katup untuk mendorong katup terbuka dengan gerakan kuda goyang. Namun, gerakan ini membatasi berapa banyak rpm yang dapat ditahan mesin dan menambah bobot berlebih.

Solusinya adalah menggunakan gelas di antara lobus dan batang. Gelas, yang tampak seperti gelas baja miniatur, bertindak sebagai perantara untuk ujung batang katup dan lobus. Gelas untuk memudahkan penyetelan katup, karena katup dapat digeser untuk mengambil ruang apa pun antara gelas dan lobus; ini disebut sebagai penyetelan shim-under-bucket. Bucket telah digunakan dalam balap jalan raya selama 50 tahun tetapi hanya diadaptasi untuk motorcross empat langkah dengan munculnya era empat langkah.

Diperkirakan bahwa desain shim-under-bucket adalah akhir dari semua interaksi bubungan/katup, tetapi hal itu menambah bobot, membutuhkan ketinggian kepala silinder ekstra, dan membuat kepala silinder yang sudah bulat menjadi lebih kompleks. Solusinya dengan meminjam Finger – Followers dari Formula 1. Perangkat tersebut adalah lengan ayun kecil yang ditempa yang berputar dari lobus cam dan menekan batang katup untuk membuka lubang masuk dan keluar.

Keuntungan terbesar finger-follower adalah dapat disetel untuk menghasilkan lebih banyak daya angkat untuk daya ujung atas daripada yang dimungkinkan dengan desain shim-under-bucket. Plus, perancang mesin dapat membuat pengikut jari dengan bentuk berbeda untuk mendapatkan lebih banyak gaya angkat dan durasi yang lebih singkat. Dengan menurunkan bobot saat bergerak, dapat meningkatkan rpm tanpa mengorbankan power mesin.

Finger-followers telah menjadi tersedia model baru selama beberapa tahun terakhir, yang menimbulkan pertanyaan tentang motor motocross mana yang pertama mengadopsi finger-followers? Jawabannya seharusnya tidak mengejutkan! KTM pertama kali menempatkan finger – folowers pada motor motorcrossnya dimulai dengan KTM 250SXF 2005. Dalam lima tahun terakhir, Honda, Husqvarna, GasGas dan Kawasaki telah mengadopsi sistem valvetrain finger-follower.