Tips & Trick

Teknik Berkendara Motocross Tingkat Lanjutan! Simak Uraiannya

By: VMX Media | 16/12/2022 | 539
Teknik Berkendara Motocross Tingkat Lanjutan! Simak Uraiannya

NEWS.VMX.ID – Mengendarai motor trail dengan tingkat keterampilan tinggi bukanlah hal yang mudah untuk dilakukan. Faktanya, off-road, motorcross, dan supercross adalah kategori disiplin olahraga bermotor yang paling menuntut fisik. Pengendara tidak hanya harus memiliki basis kebugaran yang sangat baik, tetapi juga harus memiliki keterampilan yang diperlukan untuk menjalankan serangkaian teknik berkendara tingkat lanjut yang membantu mereka melaju lebih cepat dan berkendara lebih mulus.

Berikut adalah teknik berkendara tingkat lanjutan di motocross.

Menggunakan Rem Belakang di Udara.

Pengendara menggunakan teknik ini untuk mengubah posisi motor dan cara motor terbang di udara dengan menurunkan roda depan untuk mendarat dengan sudut ke bawah. Kopling harus ditarik secara bersamaan untuk memastikan motor tidak berhenti di udara.

Menyeret Rem Depan Secara Bergantian.

Ini biasanya digunakan dalam bekas roda saat berbelok. Hal ini memungkinkan motor berbelok sedikit lebih baik dengan sudut garpu depan yang lebih curam. Menyeret rem depan juga dapat digunakan dalam belokan yang lebih cepat dengan memberikan bobot lebih melalui patch kontak ban.

Rem Belakang di Atas Tanah Kasar.

Dengan menyeret rem belakang, pengendara bisa mendapatkan traksi yang lebih konsisten dan halus. Hal ini sulit untuk dikuasai karena harus merasakan rem belakang dengan baik saat berakselerasi. Selama beberapa gaya pengereman benturan, menggunakan sedikit rem belakang dengan tenaga sedikit akan mencegah rantai mengencang. Hal ini memungkinkan suspensi menyerap benturan sedikit lebih baik.

Gigi Tinggi Saat Melalui Gundukan Obstacle

Biasanya pengendara supercross akan menggunakan gigi yang lebih tinggi sambil meledakkan gagap untuk membantu menjaga roda belakang tetap lurus. Penggunaan gigi yang lebih tinggi dapat secara efektif mencapai hasil yang sama seperti menyeret rem belakang. Namun, teknik ini tidak memberikan akselerasi yang cepat.

Menggosokkan, Melompat, Mengudara

Alasan pengendara melakukan scrub jump sebenarnya untuk menjaga agar motor tetap rendah. Untuk menggosok lompatan, pengendara harus terlebih dahulu memiliki traksi yang baik agar roda tidak tergelincir di tanjakan saat lompatan. Pengendara kemudian membelokkan atau melengkungkan motor di tanjakan atas serta mencondongkannya, lalu menarik bobotnya ke sisi atas motor saat meninggalkan tanjakan atas dan ke udara.

Menciptakan Arus

Aliran konsisten yang baik dicapai dengan mempertahankan momentum dan menggunakan setiap sentimeter trek untuk menghubungkan garis yang berbeda menjadi satu.

Pemilihan garis

Sangat penting untuk menghindari benturan dan pengereman, pohon, lubang, dan rintangan lainnya. Seorang pengendara harus melihat setiap sentimeter trek untuk menemukan garis terbaik.

Pengendara dapat menggunakan tiupan gas yang cepat memasuki belokan saat ia menabrak gundukan. Hal ini dilakukan untuk melunakkan roda belakang dan membantu menyerap benturan. Pengendara juga bisa menggunakan teknik ini untuk melakukan double jump pada benturan pengereman.

Membebani Pijakan Kaki Bagian Luar

Saat melewati tikungan, pengendara akan menggeser punggungnya ke tepi luar jok dan menekan footpeg luar dengan kaki luarnya memberikan distribusi bobot yang lebih baik dan traksi yang lebih baik.

Posisi Kaki Pengendara pada Pijakan Kaki

Beberapa pengendara mengendarai dengan bola kaki mereka di pijakan kaki. Hal ini memungkinkan sendi pergelangan kaki bekerja dengan lutut dan pinggul untuk menyerap dan bertindak sebagai suspensi ekstra.