Review

Menolak Lupa Legenda Fender Plat Nomor Belakang Di Kompetisi Motocross.

By: VMX Media | 28/02/2023 | 295
Menolak Lupa Legenda Fender Plat Nomor Belakang Di Kompetisi Motocross.

VMX.ID – Bermula dari kreasi Bert Greeves Pada tahun 1965 yang memperkenalkan fender belakang pelat nomor pada kejuaraan Greeves 250 Challenger. Sejak saat itu, banyak pebalap Motocross tertarik memindahkan nomot start di tengah ke kebelakang.

Pada tahun 1979, FIM mengeluarkan peraturan yang menyatakan bahwa pelat nomor tenagh harus dipindahkan ke belakang agar kaki pengendara tidak menutupi nomor tersebut. Solusi sederhananya adalah memasang pelat nomor depan oval di spatbor belakang, seperti yang telah dilakukan Husqvarna selama bertahun-tahun.

Tapi, AMA tidak segera mengikutinya, tetapi aftermarket segera merespons dan mulai menjual panel samping memanjang untuk sebagian besar merek motor. Meskipun seringkali tipis karena satu-satunya struktur di bagian belakang motor untuk menopang panel samping yang lebih panjang ini adalah baut jok.

Untuk musim 1979, Yamaha, Kawasaki, Suzuki, Maico dan Bultaco hadir dengan pelat nomor belakang, sementara Husqvarna mempertahankan pelat nomor depan oval di belakang. Satu-satunya penolakan tahun 1979 adalah Honda, yang tidak mematuhi aturan baru hingga model tahun 1981.

Kawasaki adalah satu-satunya merek Jepang yang menggunakan spatbor pelat nomor belakang pada motor produksinya. Meskipun beberapa motor kerja akhir 1960-an, seperti Suzuki RA125 1966 ini memilikinya.

Mungkin motor paling aneh yang muncul dari perubahan peraturan ini adalah Kawasaki KX125s, KX250s dan KX500s tahun 1982 dan 1983, yang kembali 15 tahun yang lalu dalam sejarah motorcross untuk meniru fender plat nomor belakang fiberglass dari Greeves 250 Challenger 1965.

Teks photo : Husqvarna telah menjalankan pelat nomor depan yang dibaut ke rangka sejak awal 1960-an. 400 Cross 1969 ini adalah contoh klasik.